Friday, December 11, 2009

Sebatang Jalan...

Sehari-hari..
    Aku semakin kenal dengan dunia luar. Semakin banyak hubungan telah tercipta hasil dari pergaulanku dengan masyarakat luar. Ya!Aku harus bersedia. Bersedia untuk membina benteng dan laluan sendiri serta membina pengaruh di dunia yang selama ini asing sangat bagiku. Dunia yang terlalu dewasa. Terlalu bebas. Seharusnya aku perlu membina tembok yang sangat kukuh untuk menahan dari pengaruh-pengaruh yang tidak baik. Nauzubillah...memang aku perlu menjauhi anasir-anasir ini. Tapi makhluk Allah mana yang tidak diuji olehNya.
   Hidup ini, bagiku, umpama sebatang jalan. Waktu kita lahir. Disitula pemulaan jalan kehidupan kita- dipimpin tangan oleh kedua ibubapa kita. Lalu, setelah 6-7 tahun, sebelah tangan kita dilepaskan dan disambut oleh tangan orang asing bagi kita- guru kita. Meningkat remaja tangan kita pula disambut oleh guru sekolah menengah. Di jalan inilah, perjalanan kita semakin sukar. Jalan yang berliku-liku, bersimpang siur- penuh dengan godaan, pengaruh, gangguan serta banyak lagi perkara tidak baik yang terpaksa dihadapi oleh sebahagian besar remaja didunia ini. Setelah kita selesai menduduki SPM. Kedua-dua tangan yang selama ini dipimpin, dilepaskan. Kita bebas.Ya! Bebas melakukan apa saja.Disinilah tembok dan panduan yang diberi oleh guru dan ibubapa kita berfungsi.  Kita akan membuat keputusan. Samada mengikut haluan sendiri atau mengikut panduan yang telah disediakan. Dewasa, kita akan bertembung dengan pasangan hidup kita di atas jalan kehidupan ini. Selama itu, kita akan memimpin anak-anak kita sebagai mana ibubapa kita memimpin kita. Jalan kehidupan kita akan berakhir atas takdir Allah. Semoga jalan yang Allah sediakan untuk ku lancar dan panjang. Amin..

No comments:

Labels